Ketahui Fakta Fakta Penting Rapid Test Virus Corona

rapid test halodoc
 Picture Source Freepik

Sejak virus corona melanda Indonesia, berbagai upaya dilakukan oleh Pemerintah untuk memutus mata rantai penyebaran virus corona di tanah air. Salah satunya adalah melakukan rapid test.


Rapid test atau test deteksi cepat ini sudah mulai diterapkan di Indonesia sejak bulan Maret 2020 lalu. Hingga kini, test deteksi cepat masih dilakukan di sejumlah daerah di Indonesia.


Holla..

Sudah memasuki bulan ke lima kita masih dibayang bayangi oleh virus corona yang hingga kini belum ada vaksin atau obatnya. Walaupun sudah memasuki new normal atau tatanan kehidupan baru, tetapi kita juga harus senantiasa menjalankan protokol kesehatan.

Tetap waspada dan jika kamu ingin lebih yakin kamu dapat melakukan rapid test lho.. meski namanya sudah sangat familiar sejak virus corona masuk ke Indonesia, namun belum banyak yang mengetahui apa sebenarnya test deteksi cepat tersebut dan bagaimana cara kerjanya.

"Rapid test adalah metode skrining awal untuk mendeteksi antibodi, yaitu IgM dan IgG, yang diproduksi oleh tubuh untuk melawan virus corona. Antibodi ini akan dibentuk oleh manusia bila ada paparan virus corona".

Untuk itulah agar kita memahami apa itu test deteksi dini, berikut rangkuman ulasan tentang fakta-fakta test deteksi cepat.

5 Fakta Penting Rapid Test Virus Corona

1. Cara Kerja

Cara kerja test deteksi dini adalah dengan memeriksa sampel dari tubuh pasien. Tim medis akan mengambil sampel berupa darah yang diambil dari ujung jari.

Sampel darah tersebut kemudian diuji menggunakan sebuah alat khusus bernama rapid test kit. Cairan pelarut beserta reagen diteteskan pada  tempat yang sama.

Setelah itu, tunggu selama 10 – 15 menit untuk melihat hasilnya yang akan tampak berupa garis di alat tersebut.

rapid test halodoc
Picture Source Freepik


2. Prinsip Kerja

Jenis tes diagnosa cepat yang dilakukan di Indonesia adalah menggunakan prinsip pendeteksian virus dengan antibodi. Hal ini karena antibodi cukup mudah didapatkan, baik dari sampel darah, serum, maupun plasma darah.

Sampel darah dilihat dari tubuh pasien untuk dideteksi keberadaan antibodinya. Prinsip kerja test diagnosa cepat bukanlah mendeteksi keberadaan virus corona di dalam darah. Melainkan mendeteksi adanya antibodi di dalam sampel darah pasien.

rapid test halodoc
Picture Source Freepik














Ketika seseorang terinfeksi oleh virus corona, maka tubuh secara otomatis akan membentuk antibodi berupa Immunoglobulin M serta Immunoglobulin G. Jadi, prinsip kerja test diagnosa cepat adalah untuk melihat keberadaan IgM serta IgG yang bisa menjadi indikasi bahwa di dalam tubuh seseorang terdapat virus yang menyerang.

3. Keakuratan Rendah

Sensitivitas metode ini ternyata cukup rendah, yaitu hanya 36% saja. Akibatnya, hasil yang keluar terkadang tidak sesuai dengan kondisi yang sebenarnya. Besar kemungkinan pasien mendapat hasil negatif pada test tersebut, padahal tubuhnya sudah terinfeksi oleh virus.

Mengapa hal ini bisa terjadi? Test diagnosa cepat bisa menunjukkan hasil yang kurang akurat karena yang diuji adalah antibodi. Perlu diketahui bahwa antibodi tidak akan langsung terbentuk sesaat setelah virus menyerah tubuh seseorang.

Setidaknya, dibutuhkan waktu minimal 1 minggu agar antibodi bisa terbentuk secara optimal. Akibatnya, hasil test bisa saja negatif karena alat ini kurang sensitif untuk mendeteksi antibodi yang belum terbentuk optimal. Maka dari itu, test diagnosa bukanlah jaminan apakah seseorang positif atau negatif virus corona.

4. Bukan Test Virus Corona

Banyak masyarakat yang menganggap bahwa test diagnosa cepat ini bisa langsung menunjukkan hasil apakah di dalam tubuh seseorang ada virus corona atau tidak. Padahal, test diagnosa cepat tidak bisa mengetahui hal tersebut.

Test ini hanya mampu mendeteksi apakah terdapat virus di dalam tubuh seseorang atau tidak. Namun, tidak bisa memastikan bahwa virus tersebut adalah virus corona dan bisa saja merupakan virus lainnya.

rapid test halodoc
Picture Source Freepik


Sementara itu, test virus corona hanya bisa dilakukan lewat PCR test atau Polymerase Chain Reaction. Metode ini mampu mengetahui ada tidaknya virus corona di dalam tubuh pasien melalui pemeriksaan laboratorium. Dalam pemeriksaan ini, sampel yang digunakan berupa lendir yang diambil dari hidung atau tenggorokan pasien.

5. Bisa Dilakukan di Puskesmas atau Rumah Sakit

Saat ini, sudah banyak puskesmas dan rumah sakit yang melayani test diagnosa cepat virus corona. Hampir di semua daerah di Indonesia sudah menyediakan alat ini, sehingga masyarakat yang mengalami gejala atau pernah kontak dengan pasien positif corona bisa segera diperiksa untuk memastikan kondisi kesehatannya.

Cara mendaftar test virus corona sangat mudah. Bahkan, kini bisa dilakukan via online menggunakan aplikasi Halodoc. Halodoc merupakan aplikasi yang memberikan layanan kesehatan kepada masyarakat.

rapid test halodoc
Daftar Rapid Test di Rumah Sakit Bisa Melalui Aplikasi Halodoc


Saat ini, Halodoc bekerjasama dengan puskesmas ataupun rumah sakit di beberapa daerah di Indonesia guna menangani kasus virus corona. Masyarakat juga bisa konsultasi dengan gratis lewat fitur chat dokter pada aplikasi Halodoc.

rapid test halodoc
Konsultasi Dokter Gratis Melalui Fitur Chat Dokter di Aplikasi Halodoc


Itu dia beberapa fakta terkait rapid test virus corona yang perlu diketahui oleh masyarakat. Jadi, jangan sampai salah persepsi terhadap pemeriksaan ini. Jika mendapatkan hasil negatif setelah melakukan test diagnosa cepat tersebut, sebaiknya tetap waspada dan ikuti protokol kesehatan sesuai anjuran pemerintah.

Salam hangat,
Elly Nurul

Elly Nurul

Lifestyle Blogger. Family Traveler. Beauty Enthusiast. Who Love Share about Family Things. Married to a wonderful Husband. Mother of two adorable kids, Keenan and Dastan.

34 komentar:

  1. Dulu awal2 denger Rapid test ngeri banget, sekarang mah udah biasa. Dan yang jelas bener banget, meski hasil negatif tetep harus waspada untuk mematuhi protokol kesehatan.

    Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan yaaa, dan halodoc apps yang memudahkan kita juga untuk menjadi teman sehat.

    BalasHapus
  2. rapid tes skrg banyak digelar dimana2 ya, di pasar2, setelah orang ngadain acara, dll. suamiku dan aku belum pernah rapid tes, mudah2an sih jangan, deg2an juga ya nunggu hasilnya, corona bikin parno bgt

    BalasHapus
  3. karena saya phobia jarum, saya memilih metode yang di ujung jari mba, biar deh tingkat ke akuratannya rendah drpd saya pingsan pas di cek darah hahahaa :)

    BalasHapus
  4. Untuk tes pertama, memang banyak yang pakai rapid test. Tapi habis itu ulang juga kan. Tetap patuhi protokol kesehatan juga biar jauh-jauh dari virus dan penyakit

    BalasHapus
  5. Jadi, rapid test ini semacam gerbang awal untuk test lanjut untuk mengatahui positif Corona / tdk, begitu ya mba?
    Aku blm pernah sih..tapi sepertinya sudah baca dilakukan secara umum ya..

    BalasHapus
  6. Pantas saja ya mbak banyak kasus pasien poatifi Corona namun hasilnya negatif setelah di rapit. Nambah pengetahuan nih. Duuh berasa parno menghadapi pandemi saat ini. Harus benar-benar jaga kondisi tubuh supaya imun tetap stabil. Dan aplikasi Halodoc ini sangat membantu kita mendapatkan informasi seputar kesehatan ya.

    BalasHapus
  7. aku sedih banget kak, pandemi ini tak kunjung pergi, malah seminggu ini dapat kabar ada korban di daerah tempat tinggal ku 2 orang positif, new normal ini malah bikin lebih parno dari sebelumnya, karena beberapa kali didatangi ambulance dengan apd lengkap.

    BalasHapus
  8. Ternyata hasilnya kurang efektif ya untuk mengetahui benar atau tidak seseorang terpapar virus Corona. Tapi untuk lanjut ke PCR biayanya ya alamaaakk.. kalau masyarakat umum ya pastinya berat kalau kudu langsung PCR gini.

    BalasHapus
  9. Nah bener banget ya ini keakuratannya rendah, kalau daya tahan tubuh kita lagi drop pasti hasilnya reaktif walaupaun gak kena virus corona ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih. Tetep pada deg-degan sendiri karena pikiran. Tapi semoga tetap pada jaga kesehatan

      Hapus
  10. Adikku mau ujian masuk universitas dan salah syaratnya adalah menampilkan hasil rapid test ini.
    Aku baru tau mekanisme pengambilan sampel hingga ujinya.
    Semoga sehat-sehat selalu yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan kemarin, mas sama Ibukku pun pakai alat rapid test yang dijual di pasaran ini, kak.
      Alhamdulillah negatif dan kita cukup tau ini untuk semakin meningkatkan imun tubuh dengan makan yang bergizi dan olahraga.

      Hapus
  11. Semoga kami sekeluarga sehat
    Lihat nominal rupiah untuk rapid test bikin ngeri karena untuk makan saja kami benar-benar berupaa setelah kena dampak

    BalasHapus
  12. Poin nomor 4 itu sangat penting disosialisasikan, soalnya masyarakat awam tahunya kalau hasil rapid tes sudah langsung mengetahui apakah ia positif atau negatif corona.

    BalasHapus
  13. Mamah papahku nih pernah di-rapid tes dan Swab test di sebuah rumah sakit swasta dadakan gitu. Panjang deh ceritanya sereeem pisan. ALhamdulillaah hasilnya negatif. Ternyata di Halodoc ini kita bisa tes juga ya. Malah banyak sekali dokter yang kita bisa tanyakan/ konsultasi.

    BalasHapus
  14. Meskipun keakuratannya rendah, rapid test ini masih jadi salah satu metode cepat dan lebih murah untuk mendeteksi apakah seseorang terinfeksi virus atau enggak. Kalau memang reaktif baru dilanjut tes PCR/Swab yang jauh lebih mahal. Cuma karena stigma yang kurang tepat orang jadi banyak yang takut duluan sama rapid test ini.

    BalasHapus
  15. Rapid test memang ternyata keakuratan rendah untuk deteksi covid ya. Rapid test dengan hasil negatif, belum tentu tidak terkena covid. Ada banyak kasus yang rapid test negatif ternyata setelah di swap hasilnya positif. Begitu juga kebalikannya, rapid reaktif tapi setelah di swap hasilnya negatif covid.

    BalasHapus
  16. Sekalipun hasilnya kurang sensitif, tapi jika perlu lebih baik tetap dilakukan ketimbang tidak ya Mbak. Cuma banyak juga berita yang tertular Covid-19 gara-gara melakukan test. jadinya gimana gitu, ngeri-ngeri sedap

    BalasHapus
  17. Nah aku sedihnya juga soal keakuratannya itu mak, rendah banget. Beresiko kecolongan sih kitanya ya. Tapi apa daya ya di jalani aja selama belum ada obatnya. Semoga kita demua terlindungi

    BalasHapus
  18. Masih banyak ya, Kak, orang yang mengira Rapid Test sudah pasti valid sebagai test terinfeksi virus Corona. Tapi setidaknya berguna untuk identifikasi awal, supaya bisa ditangani secara lebih tepat.

    BalasHapus
  19. Sebagai langkah awal dalam pendeteksi an virus covid, rapid test bisa menjadi metode yang diselenggarakan termasuk di beberapa pelayanan kesehatan. Apalagi kini Halodoc juga berinovasi dimana masyarakat umum bisa dengan mudah memesan paket layanan kesehatan dan tes Covid-19 secara online jadi lebih mudah

    BalasHapus
  20. wah PCR sudah bisa dilakukan di puskesmas juga ya.
    Jadi pengen cek aplikasi halodoc buat mengetahui tempat PCR terdekat dari sini

    BalasHapus
  21. Baru baca dari media bahwa Rapid Test kini tidak disarankan lagi digunakan untuk pengetesan covid 19, dengar-dengar cuma menghabiskan dana negara saja.

    Rapid Test Covid hanya dapat digunakan untuk skrining pada populasi spesifik dan situasi khusus, seperti pada pelaku perjalanan (termasuk kedatangan Pekerja Migran Indonesia, terutama di wilayah Pos Lintas Batas Darat Negara (PLBDN), serta untuk penguatan pelacakan kontak seperti di lapas, panti jompo, panti rehabilitasi, asrama, pondok pesantren, dan pada kelompok- kelompok rentan.

    “Penggunaan Rapid Test tidak digunakan untuk diagnostik,” demikian tertulis pada peraturan halaman 82 di bagian defisini operasional.

    BalasHapus
  22. Semakin banyak yang diperiksa akan lebih waspada kita terhadap penyakit ini, adikku di kantornya semua cek swab fasilitas dari kantor semoga hasilnya sehat semua Aamiin

    BalasHapus
  23. Di malang tgl 23 Juli akan ada rapid test gratis. Antara mau dan tidak mau untuk rapid test heuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tes aja mbak, kali butuh buat bepergian atau kerjaan kan lumayan gratis

      Hapus
  24. Rapid test gini memang hasilnya tidak bisa jadi patokan dia negatif atau postif corona. Malah ada yang non reaktif orang itu ternyata positif.

    BalasHapus
  25. Rapid test ini emang masih banyak disalahpahami oleh masyarakat ya. Di tempatku yang lumayan ndeso, sering baru reaktif langsung orang heboh sebut positif. Dan orang di sini banyak yg parno lo pas ada pemeriksaan rapid test. mereka udah kayak mau diapain gitu. Hadeuhhh

    BalasHapus
  26. Rapid tes ini kapan hari dilakukan secara gratis aja pd gak mau, lari2an kucing2an ma petugas hehe. Soalnya pd takut kalau reaktif pdhl bener akurasinya rendah. Soalnya engalaman temen suami abis begadang esoknya rapid eh reaktif.

    BalasHapus
  27. aku wajib di kantor untuk ikut rapid test mba, Memang hanya mengindikasikan kita for or tidak dan jika reaktif pun belum tentu Corona yaa

    BalasHapus
  28. Tetangga selisih tiga gang di tempatku ada yang katanya PDP, dan dirawat di rumah sakit. Keluarganya langsung ikut rapid test, entah hasilnya gimana. Baru hari ini sih test nya

    BalasHapus
  29. Beberapa minggu lalu saya nervous berat mau rapid test. Bukan masalah prosedurnya yang bikin nervous. Tentang hasil, kalaupun rekatif juga belum tentu positif COVID-19. Tapi kalau sampai reaktif, rencana naik pesawat terbang bakalan tertunda. Juga pasti akan ada keribetan susulan semacam karantina mandiri atau bahkan test ulang dan juga test swab. Ya pasti akan ada hikmahnya dr penundaan itu, tapi namanya manusia, maunya sesuai agenda :)

    BalasHapus
  30. Keakuratannya rendah tapi kita masih lebih banyak pakai rapid test daripada swap ya mba, sedih juga karena lagi lagi karena faktor dana. Semoga keadaan semakin membaik walaupu keliatannya kok malah angkanya semakin naik

    BalasHapus
  31. Meski keakuratannya kurang dalam mendeteksi c19 tetep bisa menjadi bagian dari tes ya?Orang juga udah keburu meyakini kalo hasil reaktif pasti covid..

    BalasHapus

Instagram