Bicara Tentang Kemandirian Anak



Bicara tentang kemandirian, Ibu saya pernah bilang bahwa saya termasuk anak yang mandiri, sejak bayi sudah terlihat bakat kemandiriannya, saya dikatakan sebagai anak yang anteng, tidak rewel dan dan tidak merepotkan, seperti tidak terbangun (minta susu) ketika tengah malam, hanya cukup minum susu (netek) menjelang tidur saja, lalu saya terlelap tidur hingga esok pagi hari baru terbangun. Atau dalam contoh lain, ketika saya duduk disekolah dasar (SD), dalam hal belajar, saya cenderung  berusaha untuk mengerjakan sendiri tugas dari sekolah semampu saya, ketika saya tidak bisa, baru saya bertanya. Apakah yang Ibu saya katakan bahwa saya adalah anak yang mandiri itu adalah benar?.


Menurut saya itu benar, karena sejak kecil saya sudah mengenali kemampuan diri saya sendiri, saya tidak mengalami kesulitan dalam belajar, karena saya selalu fokus dan memiliki target. Saya cukup bangga disebut sebagai anak mandiri, Alhamdulillah hingga kini memiliki 2 (dua) orang putra, saya berusaha untuk tidak menyulitkan orangtua, jika saya sedang ada masalah, saya berusaha untuk menyelesaikannya sendiri semampu saya, jika ada yang perlu didiskusikan saya hanya berdiskusi dengan suami saya dan saya selalu berusaha untuk menjaga hati dan pikiran orangtua saya untuk tetap sehat dimasa tua mereka.


Saat ini saya memiliki 2 (dua) putra yaitu Keenan (6 Tahun 3 bulan) dan Dastan (2 tahun 2 bulan). Keduanya memiliki sifat yang berbeda, anak pertama saya, bisa dikatakan tidak terlalu mandiri, mungkin karena faktor cucu pertama baik dari keluarga saya maupun keluarga suami saya, sehingga mendapatkan perlakuan khusus, segala yang diminta, selalu dikasih dan boleh dikatakan mendapatkan kasih sayang berlimbah dari keluarga. Saya masih tinggal bersama Bapak dan Ibu mertua sampai dengan anak pertama saya berusia 5 tahun, sehingga segala aktifitasnya seperti makan, mandi dan memakai baju masih dibantu oleh neneknya, boleh dikatakan dimanjakan. Sering saya minta untuk makan, mandi dan memakai pakaiannya sendiri, nanti jika kesulitan baru dibantu, mencobanya saja Keenan merasa berat, lebih seringnya tidak mau, mudah menyerah dan bilang tidak bisa sebelum mencobanya.


Belum mandiri tersebut diperkuat oleh laporan hasil belajar Keenan pada masa semester pertama di Taman Kanak-kanak (TK), saya merasa sedih sebagai seorang Ibu, karena belum berhasil menanamkan kemandirian pada Keenan. Saat ini usia Keenan sudah 6 tahun dan beberapa bulan lagi akan masuk Sekolah Dasar (SD), InsyaAllah masih ada waktu untuk belajar dan berusaha membuat Keenan lebih mandiri.

Setelah bertanya, konsultasi dengan teman2 yang memiliki anak seumuran dan juga membaca buku dan searching di internet, lalu saya berusaha menerapkan beberapa hal terhadap Keenan yaitu :


1. Melakukan semuanya sendiri

Aktifitas sehari-harinya dilakukan sendiri , seperti makan sendiri, walaupun berantakan dan lama serta dan Mandi dan menggosok gigi sendiri, menyiapkan buku-buku pelajarannya, memakai pakaian seragam sekolahnya sendiri, memakai dan mengikat tali sepatunya sendiri dll, walaupun hasilnya belum sempurna, masih sering salah dan banyak kekurangan, tetapi  saya yakin bahwa itu merupakan proses pembelajaran menuju kemandiriannya.


2. Berikan tanggung jawab

Memberikan tanggung jawab yang menyangkut keperluanya sendiri, seperti selesai bermain, membereskan mainannya dan meletakkanya pada tempatnya, membereskan tempat tidurnya setelah bangun tidur dan meletakkan piring kotor setelah makan pada tempatnya (dapur). 


3. Berikan pujian
Setelah Keenan menyelesaikan tugasnya sendiri, saya selalu berikan pujian, dengan pujian tersebut berharap Keenan merasa senang atas usahanya sendiri, sehingga memicu untuk melakukannya lebih baik lagi dan juga meningkatkan kepercayaan diri Keenan, bahwa bisa melakukan aktifitasnya sendiri tanpa bantuan orang lain. 

4. Disiplin

Menerapkan disiplin seperti waktu makan tidak berbarengan dengan nonton tv atau tidak makan sambil bermain, sehingga bisa fokus terhadap satu kegiatan saja hingga selesai. Kami sebagai orang tua juga harus disiplin dalam menerapkan pembelajaran tersebut, InsyaAllah dengan disiplin, kemandirian Keenan akan cepat terlihat.


5. Harus tega

Jika Keenan terlihat kesulitan dalam menjalankan proses belajarnya, saya berusaha untuk menahan diri untuk tidak langsung membantunya, saya biarkan Keenan untuk mencobanya sendiri dan menyelesaikannya sendiri, saya beri semangat untuk tidak mudah menyerah. Jika memang terlihat sudah sangat kesulitan, baru saya memberikan arahan.


Kelima hal tersebut juga saya terapkan pada anak kedua saya yaitu Dastan, yang tentunya disesuikan dengan kemampuan untuk anak usia 2 tahun. Tingkah laku Dastan lebih mirip dengan saya sewaktu kecil, terlihat tenang, tidak rewel, daya juang untuk memperoleh sesuatu juga sudah terlihat, selalu berusaha sendiri, seperti membuka bungkus makanan sendiri, berusaha untuk bisa membukanya sendiri dan akhirnya berhasil. Dastan bisa saya katakan lebih mandiri dibanding Keenan, belajar dari pengalaman Keenan (kakaknya) saya membebaskan Dastan mengerjakan aktifitasnya sendiri sejak dini dan tentunya juga dengan pengawasan. 

Alhamdulillah, saat ini kemandirian Keenan sudah mulai terlihat, sudah mau menyelesaikan aktifitas sehari-harinya sendiri, walaupun hasilnya masih belum sempurna dan masih sering lupa, tetapi usahanya sudah terlihat, seperti bertanya untuk dapat menyelesaikan tugasnya sendiri, tidak mudah menyerah dan sudah mulai berani menyampaikan ide dan keinginannya. InsyaAllah dengan usaha dan juga berdoa kepada Tuhan YME secara terus menerus, harapan untuk membentuk kemandirian anak akan terwujud. Aamiin.



Terus belajar dan tetap semangat ya Keenan! 

Love,

Elly

Elly Nurul

Lifestyle Blogger. Family Traveler. Beauty Enthusiast. Who Love Share about Family Things. Married to a wonderful Husband. Mother of two adorable kids, Keenan and Dastan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram